Bullying


 

Seneng banget ama lagu-lagunya Tulus. Apalagi kalau dengernya sore hari jam 4 gitu sembari minum teh atau minum kopi … mmmm heavenn… Dapet banget suasananya hehehe… terutama dapat imajinasi buat nulis …

(Sepotong Lyric  lagu “Gajah” – Tulus)

 

…. … … …

 waktu kecil dulu

mereka menertawakan

mereka panggilku gajah

kumarah…kumarah…

… … … …


(Ha Ha Ha Ha.. (tertawa))


 

Kecil kita tak tahu apa-apa

Wajar bila terlalu cepat marah

… … … …


fot bully
source: Good Daily Quotes

 

Donat


Tulus bisa menuliskan lirik seperti ini.
Kalau saya dulu selalu dibully soal nama saya. Pasti dibilang donat, mungkin yang sebut nama saya pasti pas lagi lapar. Diinget-inget sih dulu emang gak pernah marah kalau dipanggil donat. Gak tau kenapa..

 

Yang malu kalau jaman dulu waktu SMP ada kebiasaan panggil nama orang tua. Ada tuh dulu jaman-jamannya gitu. Kalau perlu manggilnya pakai nama kecil orang tua. Gak kebetulan nama orang tua saya itu sama ama nama keeper PSSI dulu .. jadi kalau lewat kantin atau lewat depan temen-temen cowo kelas lain pasti manggilin,

 

“Keeper.. Keeper..”

 

Nah di saat itu suka rasanya antara gregetan, sebel , malu campur aduk.

Tapi apa daya gak bisa ngapa2in juga.. belagak budek aja..


Beda lagi ama anak saya.
Darlene namanya. Sempet dibully juga urusan nama. Dipanggil Darling = dadar guling.
Pas pulang sekolah kesel gitu dia waktu dia masih TK. Dia cerita kejadiannya.
Trus saya bilang,
“Kak, biar aja. Mungkin temen kamu lagi laper tiap liat kamu. Mama juga dulu dipanggil donat. Lama-lama karena acuh, tidak digubris, mereka berhenti sendiri ledek-ledekkinnya.”

Manjur juga nasihat ku. Pede-pede aja dia begitu temennya panggil darling dadar guling.. dia tau temennya lagi pengen makan dadar guling pasti katanya senyum.


Urusan bully memang tidak gampang. Ini urusan serius. Ini urusan susah susah gampang,  kadang ada hubungannya ama harga diri dan sensi. Namanya bully pasti buat melecehkan, merendahkan orang lain. Perlu kepala dingin cara melihatnya. Apalagi hari-hari ini  makin jahat. Di sos-med orang dengan mudahnya membuat meme atau komedi-komedi yang kadang kalau diperhatikan tidak layak dikonsumsi. Misal bayangkan saja kalau itu terjadi dengan kita, atau orang yang kita kenal, bagaimana perasaannya, terlepas dia seorang koruptor atau sampah masyarakat yang menurut kita layak dikatain. Tetap saja sebaiknya jangan. Daripada dosanya kita yang nanggung huehehe… pindah maksudnya… huekhehehe..

Jaman now banyak bully bentuknya macam-macam dari ucapan, tingkah laku, tulisan-tulisan, komen-komen kadang becandaan antar teman.

 

Beberapa orang tua yang saya kenal sering cerita takut kalau anaknya dibully saat di SD. Mereka takut anaknya tidak bisa menghadapinya. Saya bilang tidak apa-apa. Bully dihadapin aja.

Ajarkan anak-anak kita tahu bagaimana menghadapi dengan dibekali macam-macam hal, seperti selalu berpikiran positif supaya anak tahu harus berbuat bagaimana. Kita gk pernah tahu di rumahnya si pembully ini tidak pernah dapat perhatian cukup atau gak. Kesimpulan dari pengalaman pribadi,

“Senyum” senjata paling ampuh.


Bagaimana dengan kamu, pernah dibully? Bagaimana menghadapinya?


I don’t have time to hate people who hate me because I am too busy loving people who love me


If people are trying to bring you down, it only means that you are above them

Advertisements

May Day

Hari Buruh


 cleaning-washing-cleanup-the-ilo-48889.jpeg

Hari Buruh Sedunia semua merayakannya, terbukti hari ini saya dan anda libur dari kerja, …ada  liburnya… hehehe…. Bersyukur banget mendapat 1 hari libur di awal bulan Mei ini. ( Note:  According to Google Dictionary : May Day  is a traditional springtime festival or as an international day honoring workers)


Saya iseng cek di wikipedia.org mengenai kata ‘buruh’, pada dasarnya buruh adalah manusia yang menggunakan kemampuan dan tenaganya untuk mendapat balasan berupa uang.


pexels-photo-235731.jpeg

Kalau menurut ‘Kamus Besar Bahasa Indonesia’  di KBBI.web.id ,  buruh itu orang bekerja pada orang lain untuk mendapat  upahnya.  Misal, ada buruh harian, buruh tani, buruh kasar, buruh tambangan, buruh pabrik, dst.

Dan mengenai kata ‘buruh’ itu sendiri pada dasarnya, buruh adalah manusia yang menggunakan kemampuan dan tenaganya dengan bekerja keras  untuk mendapat balasan atau upah berupa uang.

Apakah saya buruh? Mungkin juga.. tidak tahu saya sendiri…. saya pikir-pikir bisa jadi, karena saya sering melakukan sesuatu hal dengan buruh-buruh… selalu dengan cepat-cepat… membuat hasilnya menjadi tidak maksimal dan terlihat tidak sempurna. Ada cacat sana sini terlihat tidak bagus dan cantik.

Bangun kesiangan misalnya… karena alarm jam wakernya tidak bunyi.. buruh-buruh bangun deh…apalagi kalau harus mengejar jam kereta atau pesawat yang selalu on time… wajib hukumnya kudu buruh-buruh sebelum ketinggalan pesawat atau kereta…huehehe..

Kadang juga sudah tahu ada jadwal hari itu, seharusnya bangun lebih pagi, disiapkan pagi-pagi … ini malah santai saja….jadinya malah terlambat… jadinya buruh-buruh deh…

Intermezzo ….😄😄😊😎❤❤❤

Selamat Hari Buruh Nasional 2018!


“Don’t let your struggle become your identity” –  ig/dailyword4you

Antara Guru dan Dokter


 

Dulu…


Waktuku kecil cita-citaku banyak.. hampir semua mau dicoba.. dan lucunya saya kecil dulu juga tidak malu untuk membicarakannya pada orang-orang. Dari TK pernah bercita-cita pernah ingin jadi pramugari, translater, polisi, tentara (yang kemana-mana bawa bazoka), penterjemah, sopir bis yang bannya gede banget yang adanya di bandara, tukang pos, punya restauran, jualan makanan di warung, designer, arsitek, juru ketik,  presiden, princess, nyetir jadi pilot helikopter dan seterusnya, dan seterusnya.

 

Cita2 yang konsisten bolak balik selalu gak berubah waktu kecil yaitu ‘menjadi ibu yang baik’. Sepertinya saya ngfans beratz sama mama saya. Jadi terinspirasi deh mau seperti mama.

Tapi lucu dari semua cita-cita yang ada di dunia ini, ada 2  yang saya tidak suka, yaitu menjadi guru dan dokter.

 

doctor-medical-medicine-health-42273.jpeg

Tidak pernah sebersitpun menjadi dokter. Atau mungkin sekolahnya yang lama ya, atau  mungkin juga tidak suka dengan seragammnya yang putih2 itu berkalungkan stetoskop…hehehe maaf ya kalau ada teman2 ku yang dokter membacanya. Kalau melihat darah…nah,  saya tidak suka melihat darah. Tidak tau kenapa tapi tidak suka yang berhubungan dengan darah. Sebenernya tidak pernah ada trauma sama sekali dengan dokter atau darah itu sendiri.  Hanya saja urusan dokter2an saya memang tidak mau… hahaha…padahal jadi dokter duitnya banyak yahh… Saya kalau sedang sakit yahh pasrah  pergi ke dokter, tapi saya tidak benci dengan dokter. Sakit gigipun tidak ada pilihan lain, saya tanpa menunda akan pergi periksa ke dokter. Pokoknya tidak pernah ada masalah dengan urusan rumah sakit atau dokter atau darah sekalipun. Hanya…. tidak mau jadi dokter… mungkin jiwa menolong ku tidak begitu besar dan tinggi …. huehehe.. maafkan saya… tapi memang itulah alasannya…

 

Lalu yang kedua, tidak pernah mau menjadi guru. Kenapa ya ? Mmm…

cellular-education-classroom-159844.jpeg

 

Yang pasti gajinya kecil, pas-pasan katanya..hehehe… lalu menurut saya menjadi guru itu juga susah..tidak mudah dan harus pintar… jelas lah… ilmu apa yang bisa dibagikan kalau kita tidak lebih pintar dari murid.  Dan lagi, banyak murid tidak suka dengan gurunya, mungkin karena suka memberi PR atau memberi tugas2 atau memberikan ujian dan test yang biasanya sulit jawabannya, suka menghukum, suka marah-marah… Mmm….. bisa jadi.

Sekarang…


 

Nyatanya sekarang saya seorang guru. Guru les privat, guru TK juga. Suka anak kecil, ya saya suka sekali. Gaji kecil tidak dibahas lagi sekarang kalau tujuannya mengajar adalah PASSION.

fotclass

 

Anehnya setiap bangun pagi, selalu ada semangat baru dan seharian ngajar selalu ada extra energi. Rasanya gak pernah capek atau lelah, apalagi melihat hasilnya membuat anak-anak kecil ini menjadi pandai. Senang berbagi ilmu yang seakan tidak pernah ada habisnya. Ada kepuasan tersendiri kalau itu memang panggilan hidup.

Kudedikasikan tulisan ini untuk para guru yang pernah mengajar ku selama di TK, SD, SMP, SMA dan Universitas, maafkan bila saya bandel dan agak2 kurang ngajar selama menjadi murid dulu. Terima kasih jasamu tak pernah kulupakan, doa selalu kupanjatkan rasa terima kasih ku yang terdalam, semua balas budi jasa hanya Tuhan yang Maha Kuasa yang bisa membalas. Semua kerja keras, kasih sayang dan kepercayaan yang sudah diberikan tanpa pamrih untuk ku dan teman2ku.
Terima kasih guru2ku!


			

Panggilku Noni

Hampir semua bilang masa SMA masa yang paling indah. Teringat masa-masa SMA, masa yang paling heboh seumur hidup saya :)).  Saya masuk di sekolah yang isinya perempuan semua alias sekolah khusus cewek.

pexels-photo-710743.jpeg


Pengalaman pertemanan, nge-Gank, gencet2an atau urusan bully, guru killer, nyontek di baju,di rok, di meja, bolos kelas sampe ngumpet di gudang sekolah gara2 gak mau masuk kelas budi pekerti hehehe.. belum lagi urusan banjir yang jaman saya dulu langganan tiap 2 tahunan… sekarang hampir tiap hujan banjir… kasian adek2 kelas saya. Harus kerja bakti untuk beberes lumpur dan lain2.

Lalu ada yang jualan di kelas, bawa tahu goreng, mie goreng, jajanan pasar sampe camilan. Trus kita makan pulak di kelas, pas tengah2 pelajarannya ..parahnya pas gurunya lagi ngajar di kelas .. aduhhh ampun deh ya .. bandel banget.. Maafkan kami , guru2ku..

Belum yang kena hukuman gara2 jalan2 di luar kelas pas pelajaran, ngobrol pas guru nerangin, ketahuan nyontek, datang sekolah telat, rok seragam terlalu pendek, salah pake seragam, macam2 deh.. ..3 tahun ada aja yang aneh2 dilakuin..

Kacau bener yaahh .. perasaan apa yang dilakuin dulu negatif semua…. hahaha.. sadarnya baru sekarang deh..

Exkul atawa extra kurikuler semua dicobain .. dari nari, fotografi sampe drumband (exkul paling elit jaman itu ) sampe akhirnya bikin sendiri yang cocok, yaitu ngBand yang membernya jelas cewe semua , ama olahraga Hockey. Keren yaa hihihi…

Dari semua teman satu angkatan sekolah memang gk semua bisa main bareng. Ada yang beda jurusan, jurusan IPA (namanya A1, A2 kalo jaman saya dulu), jurusan IPS (A3) dan jurusan Bahasa ( A4 ). Ada kakak kelas dan adik kelas juga.

Saya di jurusan Bahasa. Jurusan Bahasa jurusan paling heboh … kalau Class Meeting selalu juara .. entah Basket, Atletik, Volley .. bahkan ada panco (arm wrestling) kita juara juga.. huehehe… sepertinya secara fisik kita gk bisa diam ya… sempet dibilang MaDeSu ama Kepala Sekolah gara2 kelasnya sebelahan ama Ruang KepSek. Selalu kedengeran berisik tiap hari,  tapi jangan salah… label MaDeSu itu tidak selalu benar. Ujian Negara kelas Bahasa justru menaikkan ranking sekolah kita karena pelajaran bahasa Perancis nya banyak yang dapat Parfait! Alias perfect yaitu 100. Dan paling jelek nilai nya 96. Keren ya.. hihihi…

Ini cerita intermezonya kepanjangan..
Sebenernya saya mau cerita tentang teman SMA saya.. dibilang temen gak juga sih.. hehehe.. beda kelas soalnya… cuman kasian lihat dia selalu sendiri… kita2 pada heboh becanda, main bareng, jajan bareng … lah dia terlihat sendirian terus.

pexels-photo-980043.jpeg

Mungkin dasarnya saya anak baik .. hhalahh.. maka suatu hari saya coba berteman dan mengajaknya main (anak SD kali main).. ngobrol maksudnya.
Ngobrolin tentang tinggal di mana, kesukaannya apa, dst.

By the way dia namanya XYZ (nama disamarkan yaa ..) selama ngobrol sama dia tetap manggil namanya XYZ.
Lucunya begitu ngobrol ke sana ke mari selama 20 menit, saya pikir bakal akrab nih, paling gak saya sudah berbuat baik lah bisa membuat orang lain senang dengan menemani dan berteman dengan nya.. gitulah kira2.

Trus dia bilang,

“Dona, jangan panggil gw XYZ. Panggil aja Noni”.

“Oke. Itu nama kecil loe, ya?”

“Gak juga sih. Itu panggilan gw kalo di rumah. Soalnya  mbak2, pembantu dan sopir gw semua, kalo panggil gw, Noni.”

Hheh?? GUBRAKK!#$@€₩

Speecless eike duehhhh dengernya….. hehehe. Agak tersenyum kecut gitu, sambil liatin dia, saya mikir…

“Baiklah, Nona Besar…”, dalam hati.

Pantes ya selama ini dia gk punya temen….

🤔😒🙁😓😞😩


			

Puisi #2


Sungguh menyenangkan bila bisa bermain dengan kata-kata..

Setelah pernah ikut puisi challenge, pengen coba lagi…

kira-kira begini hasilnya….


Selalu Berdua


Aku bingung dengan dirimu

Di saat dibutuhkan kau selalu hadir

Dan selalu berdua


Diajak ke mana pun pergi

Selalu menuruti

Selalu berdua


Tidak pernah berkata tidak

Tidak pernah terpisahkan

Selalu berdua


Yang membuatku benar2 bingung

Kenapa sekali2 tidak berani mengutarakan kehendak

Paling tidak salah satu dari kalian

Belajar menolak


Padahal kan kalian berdua

Kenapa tidak berani berkata tidak?

Haruslah kalian berpendirian

Sampai harga diripun diinjak2

Berdua pun rela

Aneh kalian ini..


Kena kotor  diam saja

Menjadi bau diam saja

Kena lumpur dan masuk kubanganpun

Kau pasrahkan

Yang penting berdua


Aduh …

Sekali2 kenapa sih

Proaktif dong… Kreatif dikit dong…


Dasar SEPATU!!


 

pexels-photo-267314.jpeg

Pocong!

Saya paling senang masa-masa kuliah.

Senang juga pastilah  sama masa SMA . Bedanya kalau kuliah sudah bisa nyambi kerja hehehe.. sudah bisa punya uang sendiri.  Senang terutama dengan mata kuliah yang saya ambil yaitu jurusan Bahasa Jepang. Bahasa asing yang saya geluti sejak masih di bangku SMA. Saya senang dengan bahasa dari dulu, makanya jurusan SMA dulu jurusan A4 atau jurusan kelas Bahasa, jurusan MaDeSu kalau kata Kepala Sekolah saya dulu alias Masa Depan Suram..wkwkwkk..

Saya kuliah di Depok

Saya kuliah di suatu universitas negri di daerah Depok. Jadwal kuliah saya waktu itu siang mulai jam 13.00 sampai jam 18.00. Waktu itu masih sepi sekali daerah Depok dan tahun ke 2 dari kepindahannya ke sana. Kalau kata teman2 dulu tempat jin buang anak. Masih banyak pepohonan dan semak2.

pexels-photo-128234.jpeg
Setahun setelah kuliah, saya mulai iseng cari-cari kegiatan. Pada dasarnya saya memang tidak bisa diam, suka dengan aktivitas dan suka dengan pengalaman baru. Saya merasa punya banyak waktu lebih untuk bisa memanfaatkan waktu luang.

Kerja di TK Jepang

Tak lama dosen saya mengajak untuk mengisi lowongan asisten guru di Preschool atau Kindergarten khusus anak-anak Jepang. Tak lama berpikir panjang saya langsung menerimanya. Tidak kebetulan jam kerjanya pagi jam 7.30 sampai jam 13.00. Saya ijin pulang lebih cepat supaya bisa ikuti jadwal kuliah saya.
wood-houses-school-old.jpg
Demikian hari-hari saya lalui. Masih saja ingin mencoba hal baru lain. Tak lama kemudian, di tahun yang sama,  teman saya  mengajak untuk menjadi pengajar Bahasa Indonesia di suatu instansi atau lembaga bahasa khusus expatriate dari negara Jepang.

Saya pikir ini hal baru dan tentunya tidak mudah buat saya. Karena saya pribadi berpikir bahwa lebih mudah mempelajari  bahasa asing lain daripada bahasa Indonesia. Waktu saya SMA jurusan Bahasa jadwal Bahasa Indonesia bisa 8 jam 1 minggunya. Benar-benar diasah dan dibedah. Awal mulanya saya merasa membosankan dengan kelas bahasa Indonesia ternyata menjadi tantangan buat saya.

Jadwal malam hari

Di tempat kursus tersebut, saya mendapat jadwal jam 7pm-9pm mengajar private malam hari, karena pagi dan siang sudah ada kegiatan lainnya, yaitu kerja dan kuliah.
Malam banyak pekerja dari negeri Sakura yang belajar bahasa Indonesia. Mereka rata2 masih muda dan semangat sekali belajar bahasa Indonesia.

Murid Jepang

Salah satu murid yang saya ajarkan bahasa Indonesia selalu membawa kamus ke manapun dia pergi. Begitu menemukan kata baru, langsung cari di kamus. Dan dia paham betul orang Indonesia suka sekali dengan singkatan, seperti RS = Rumah Sakit, TNI = Tentara Nasional Indonesia..  Hahaha… sampai singkatan yang berat dan serius pun dia tahu. Padahal dia baru tiba 2 minggu yang lalu di Indonesia.

Namun begitu dapat kosakata baru seperti PusKesMas.. Bandara Soetta… dia mulai kebingungan karena  di kamus tidak tertera kata tersebut. Lalu saya jelaskan  bahwa itu juga singkatan dari Pusat Kesehatan Masyarakat. Bandara Soetta singkatan dari Bandar Udara Soekarno Hatta…
pexels-photo-373481.jpeg

Suatu hari, pas hujan turun malam itu, saya sedang mengajarnya di kelas seperti biasa. Dia cerita,

 “Di rumah… karau (kalau) hujan turun… seraru (selalu) ada pocong”

Seketika saya terkejut mendengarnya…  Saya pikir saya salah dengar.

 “POCONG!?!?” Merinding saya, berusaha mengulangi kata2nya.

“Ya.. karau ada hujan, ada pocong..”

 “POCONG?? Kembali saya menegaskan. Dapat dari mana ini si Jepang kosa kata ‘pocong’. Padahal baru juga 2 minggu di Jakarta. Bergaul sama siapa saja dia pikirku.

 “Ya.. pocong.! Pocong.!” Sembari menggerakkan tangannya naik turun naik turun dan menunjuk2 dari atas langit2.. berusaha menjelaskan maksud.

 Ya ampunnnn…

 Maksudnya BOCORRR…!!

 Ya Tuhan…. hahaha…

Hampir imajinasi saya ke mana2…dari yang horor… mengerikan … sampai yang membayangkan yang gelap, kain putih dan seterusnya…. huehehhehe…

 Hadehh.. untung cepat tangkap maksud omongannya.. jadi tidak terlanjur jauh membayangkan yang tidak2 ….

 Fiuhhh.. sungguh pengalaman tak terlupakan…

True Story #1

Gadget Addiction

Percakapan antara guru dan orang tua murid…
pexels-photo-580675.jpeg

“Bu, tolong bagaimana ya, supaya anak saya tidak main games terus di HP?”

“Usia berapa bu anaknya?”

“Sekarang usia 2 tahun 7 bulan, bu”

“Disimpan saja HPnya ibu, jangan ditaruh di meja atau tempat yang mudah dijangkau supaya anak ibu tidak mengambil dan main games lagi”

baby-girl-shy-emotions-160477.jpeg

“Anak saya tahu di mana saya menyimpan  HPnya, bu. Pasti dia akan cari dan temukan”

“Ibu coba cari tempat yang tidak mungkin bisa dijangkau atau waktu menyimpannya jangan sampai terlihat anak ibu.”

“Sudah bu. Tetap saja dia bisa temukan di manapun saya simpan. Dan lagi kalau saya pergi kerja kantor, anak saya akan main games  seharian di rumah.”

“Ibu tinggalin HP ibu di rumah?”

“Anak saya kan punya Tablet sendiri, bu. Jadi kalau saya pergi kantor, seharian dia akan main games di Tabletnya sendiri.”

“Oh, kok anak ibu bisa punya Tablet sendiri bu?.

“Iya. Itu tadinya saya yang punya, saya berikan buat anak saya. Karena kalau saya sedang di rumah dan harus bawa pulang kerjaan kantor ke rumah, anak saya suka pinjam untuk main games dan saya jadi tidak bisa bekerja. Akhirnya saya berikan Tabletnya ke dia, bu.”

“Oh, begitu??”

“Sekarang saya pusing sendiri. Anak saya main terus dan tidak bisa distop sama sekali. Sekarang seharian mainnya sampai larut malam dan baru selesai main games jam 3 pagi. Itupun sudah kecapean dan ngantuk sekali dia, baru mau dilepas dari tangannya.

“Jangan dicharged bu bareteinya. Biarkan mati. Atau dicharged hanya 20% saja. Jadi bisa dibatasi, bu,jam mainnya”.

“Tidak bisa, bu. Kalau sedang asik main lalu tiba2 batereinya mati. Dia bisa marah-marah, bahkan ngamuk pukul-pukul saya dan nangis hingga muntah-muntah sampai saya harus charged lagi baterei Tabletnya, dan dia mulai berhenti nangis setelah Tabletnya berfungsi lagi.”

pexels-photo-116151.jpeg

“Tidak apa2, bu. Ibu harus tega. Awal2 akan begitu. Namanya juga anak2 akan coba gimana caranya untuk dapatkan yang dia mau”.

“Wahhh.. saya tidak tega, bu. Saya tidak tega melihat dia nangis. Apalagi sampai muntah2 seperti itu. Saya takut dia jadi sakit, bu”.

“Papanya tahu kebiasaan anaknya seperti itu, bu? Main games berlebihan dan tidak mau berhenti, bahkan nangis pun sudah tidak bisa dibujuk?”

“Papanya juga tidak tega. Papanya tidak mau dengar anaknya nangis. Tidak tega melihat anaknya nangis seperti itu. Makanya saya sendiri berusaha supaya biarkan anak tetap anteng, diam.”

“Bu. Tidak ada jalan lain selain ibu tega dan disiplin; mumpung masih kecil bu. Nanti kalau sudah besar ibu menyesal loh. Kebanyakan Tablet/iPad/komputer tidak bagus untuk anak, bu. Karena masih masa pertumbuhan, baik mata, dan otaknya. Belum konsentrasinya bermasalah saat besar nanti di sekolah.”

“Aduhh. Ibu saja deh yang ngomong sama anak saya.”

“Ya,  sudah, bu, saya coba ya bu. Tapi sekarang yang penting tiap pagi sekolah preschoolnya jangan terlambat ya bu. Jam 8.30 paling lambat masuknya. Supaya dibiasakan bangun pagi. Jadi malam tidak terbiasa tidur larut.”

“Aduh. Bagaimana ya bu. Sekarang mulai tidurnya saja jam 3 pagi. Mana bisa, bu, untuk bangunnya jam segitu. Pasti rewel. Saya saja jadi ikutan begadang, bu.”

“Ya. Ibu harus disiplin sih, bu. Harus benar2 tega. Kalau tidak ibu akan repot terus. Atau ibu coba pakai password HPnya atau Tabletnya supaya kalau anak ibu main harus tanya dulu ke ibu”

“Dia tau, bu, passwordnya. Kan dia liat waktu saya pasang.”

“Ibu, tidak ada jalan lain selain ibu tega. Demi masa depan anak ibu.”

“Justru itu, bu, masalahnya di saya. Saya sebenarnya  yang tidak tega..”

😓😓😓😔😟😞😩😩😩